TEORI PERKEMBANGAN MORAL LAWRENCE KOHLBERG


Lawrence Kohlberg menekankan bahwa perkembangan moral didasarkan terutama pada penalaran moral dan berkembang secara bertahap. Kohlberg sampai pada pandangannya setelah 20 tahun melakukan wawancara yang unik dengan anak-anak.

Dalam wawancara, anak-anak diberikan serangkaian cerita dimana tokoh-tokohnya menghadapi dilema-dilema moral. Bagaimana anak-anak dalam penyikapi setiap cerita yang dilakukan oleh masing-masing tokoh dalam cerita yang disampaikan oleh kohlberg. Berikut ini adalah salah satu cerita dilema Kohlberg yang paling populer:

Di Eropa seorang perempuan hampir meninggal akibat sejenis kanker khusus. Ada suatu obat yang menurut dokter dapat menyelamatkannya. Obat tersebut adalah sejenis radium yang baru-baru ini ditemukan oleh seorang apoteker di kota yang sama. Biaya membuat obat ini sangat mahal, tetapi sang apoteker menetapkan harganya sepuluh kali lipat lebih mahal dari pembuatan obat tersebut. Untuk pembuatan satu dosis kecil obat ia membayar 200 dolar dan menjualnya 2000 dolar. Suami pasien perempuan, Heinz, pergi ke setiap orang yang ia kenal untuk meminjam uang, tetapi ia hanya bisa mengumpulkan 1000 dolar atau hanya setengah dari harga obat tersebut. Ia memberitahu apoteker bahwa istrinya sedang sakit dan memohon agar apoteker bersedia menjual obatnya lebih murah atau memperbolehkannya membayar setengahnya kemudian. Tetapi sang apoteker berkata, “Tidak, aku menemukan obat, dan aku harus mendapatkan uang dari obat itu.” Heinz menjadi nekat dan membongkar toko obat itu untuk mencuri obat bagi istrinya.

Cerita ini adalah salah satu dari sebelas cerita yang dikembangkan oleh Kohlberg untuk menginvestigasi hakekat pemikiran moral. Setelah membaca cerita, anak-anak menjadi responden menjawab serangkaian pertanyaan tentang dilema moral. Haruskah Heinz mencuri obat? Apakah mencuri obat tersebut benar atau salah? Mengapa? Apakah tugas suami untuk mencuri obat bagi istrinya kalau ia tidak mendapatkannya dengan cara lain? Apakah apoteker memiliki hak  untuk mengenakan harga semahal itu walaupun tidak ada suatu aturan hukum yang membatasi harga? Mengapa atau mengapa tidak? Berdasarkan penalaran di atas kohlberg kemudian merumuskan tiga tingkat perkembangan moral, yang masing-masing tahap ditandai oleh dua tahap. Konsep kunci dari teori Kohlberg, ialah internalisasi, yakni perubahan perkembangan dari perilaku yang dikendalikan secara eksternal menjadi perilaku yang dikendalikan secara internal.

Tingkat Satu: Penalaran Prakonvensional

Penalaran prakonvensional adalah tingkat yang paling rendah dalam teori perkembangan moral Kohlberg. Pada tingkat ini, anak tidak memperlihatkan internalisasi nilai-nilai moral, penalaran moral dikendalikan oleh imbalan (hadiah) dan hukuman ekternal.

  • Tahap 1 : Orientasi hukuman dan ketaatan ialah tahap pertama dalam teori perkembangan moral Kohlberg. Pada tahap ini perkembangan moral didasarkan atas hukuman. Anak-anak taat karena orang-orang dewasa menuntut mereka untuk taat.
  • Tahap 2: Individualisme dan tujuan adalah tahap kedua dari teori ini. Pada tahap ini penalaran moral didasarkan pada imbalan dan kepentingan diri sendiri. Anak-anak taat bila mereka ingin taat dan bila yang paling baik untuk kepentingan terbaik adalah taat. Apa yang benar adalah apa yang dirasakan baik dan apa yang dianggap menghasilkan hadiah.


Tingkat Dua: Penalaran Konvensional

Penalaran konvensional adalah tingkat kedua atau tingkat menengah dari teori perkembangan moral Kohlberg. Internalisasi individu pada tahap ini adalah menengah. Seorang mentaati standar-standar (internal) tertentu, tetapi mereka tidak mentaati standar-standar (internal) orang lain, seperti orangtua atau masyarakat.
  • Tahap 3: Norma-norma interpersonal, pada tahap ini seseorang menghargai kebenaran, kepedulian, dan kesetiaan pada orang lain sebagai landasan pertimbangan-pertimbangan moral. Anak anak sering mengadopsi standar-standar moral orangtuanya pada tahap ini, sambil mengharapkan dihargai oelh orangtuanya sebagai seorang perempuan yang baik atau laki-laki yang baik.
  • Tahap 4: Moralitas sistem sosial. Pada tahap ini, pertimbangan moral didasarkan atas pemahaman aturan sosial, hukum-hukum, keadilan, dan kewajiban.


Tahap Tiga: Penalaran Pascakonvensional

Penalaran pascakonvensional adalah tingkat tertinggi dari teori perkembangan moral Kohlberg. Pada tingkat ini, moralitas benar-benar diinternalisasikan dan tidak didasarkan pada standar-standar orang lain. Seorang mengenal tindakan moral alternatif, menjajaki pilihan-pilihan, dan kemudian memutuskan berdasarkan suatu kode moral pribadi.
  • Tahap 5: Hak-hak masyarakat versus hak-hak individual, pada tahap ini seseorang mengalami bahwa nilai-nilai dan aturan-aturan adalah bersifat relatif dan bahwa standar dapat berbeda dari satu orang ke orang lain. Seseorang menyadari hukum penting bagi masyarakat, tetapi nilai-nilai seperti kebebasan lebih penting dari pada hukum.
  • Tahap 6: Prinsip-prinsip etis universal, pada tahap ini seseorang telah mengembangkan suatu standar moral yang didasarkan pada hak-hak manusia yang universal. Bila menghadapi konflik secara hukum dan suara hati, seseorang akan mengikuti suara hati, walaupun keputusan itu mungkin melibatkan resiko pribadi.


Gaya Pengasuhan

1. Pengasuhan Otoritatif

orang tua ini menuntut dan responsif . Rumit menjadi orangtua propagative .

Yang disebut tegas demokratis' Resmi pengasuhan, juga atau 'seimbang' parenting , ditandai dengan pendekatan yang berpusat pada anak yang memiliki harapan tinggi jatuh tempo. orang tua otoritatif bisa mengerti perasaan anak-anak mereka dan mengajar mereka cara untuk mengatur mereka. Mereka sering membantu mereka untuk menemukan outlet yang tepat untuk memecahkan masalah. "Pengasuhan otoritatif mendorong anak-anak untuk menjadi mandiri tetapi masih tempat batas dan kontrol terhadap tindakan mereka. Ekstensif verbal memberi-dan-ambil adalah diperbolehkan, dan orang tua yang hangat dan nurturant terhadap anak. adalah orang tua Resmi biasanya tidak seperti pengawasan, yang memungkinkan anak untuk mengeksplorasi lebih bebas, sehingga memiliki mereka membuat keputusan sendiri berdasarkan alasan mereka sendiri.

orang tua otoritatif menetapkan batas dan kematangan permintaan, tetapi ketika menghukum seorang anak, orang tua akan menjelaskan atau dia motifnya hukuman mereka. "Hukuman mereka diukur dan konsisten dalam disiplin, tidak kasar atau sewenang-wenang. Orang tua akan menetapkan standar yang jelas untuk anak-anak mereka, memonitor batas-batas yang mereka tetapkan, dan juga memungkinkan anak-anak untuk mengembangkan otonomi. Mereka juga mengharapkan dewasa, mandiri, dan perilaku yang sesuai dengan usia anak-anak. Mereka memperhatikan anak-anak kebutuhan dan keprihatinan mereka, dan biasanya akan mengampuni dan mengajar daripada menghukum jika anak jatuh pendek.  Hal ini seharusnya menghasilkan anak-anak memiliki tinggi harga diri dan kemandirian karena dari demokrasi memberikan-take sifat pola asuh otoritatif. Ini adalah gaya yang paling direkomendasikan pengasuhan oleh ahli pengasuhan anak.

2. Pengasuhan Otoriter
orangtua ini menuntut tetapi tidak responsif . Rumit menjadi orangtua totaliter .

orangtua otoriter, juga disebut ketat,  ditandai oleh harapan tinggi kesesuaian dan kepatuhan terhadap peraturan orang tua dan arah, sementara memungkinkan dialog terbuka sedikit antara orangtua dan anak. "Orangtua yang otoriter adalah hukuman, gaya membatasi di mana orang tua menasihati anak untuk mengikuti petunjuk mereka dan menghormati pekerjaan mereka dan usaha. orang tua Otoriter berharap banyak dari anak mereka, tetapi umumnya tidak menjelaskan alasan untuk aturan atau batasan .  orang tua otoriter kurang responsif terhadap kebutuhan anak-anak mereka, dan lebih mungkin untuk memukul anak daripada membahas masalah tersebut. 

Anak-anak dengan jenis pengasuhan ini mungkin memiliki kompetensi sosial yang kurang sebagai orang tua umumnya memberitahu anak apa yang harus dilakukan daripada membiarkan anak untuk memilih oleh dirinya sendiri.  Meskipun demikian, para peneliti telah menemukan bahwa dalam beberapa budaya dan kelompok etnis, aspek gaya otoriter dapat berhubungan dengan lebih hasil anak yang positif daripada Baumrind mengharapkan. "Aspek tradisional praktek pengasuhan anak Asia sering dilanjutkan dengan keluarga Amerika Asia.. Dalam beberapa kasus, praktik-praktik ini telah digambarkan sebagai otoriter. Jika tuntutan didorong terlalu kuat pada anak, anak akan rusak, pemberontak, atau melarikan diri.

3. Pengasuhan Yang Memanjakan
orang tua ini responsif tetapi tidak menuntut . Rumit menjadi orangtua freeranger .

Memanjakan orangtua, juga disebut permisif, nondirective atau toleran,  ditandai sebagai memiliki harapan beberapa perilaku bagi anak. "Orangtua memanjakan adalah gaya pengasuhan di mana orang tua sangat terlibat dengan anak-anak mereka tapi tempat beberapa tuntutan atau kontrol pada mereka."  Orang tua mengasuh dan menerima, dan sangat responsif terhadap kebutuhan anak dan keinginan. memanjakan orang tua tidak memerlukan anak-anak untuk mengatur dirinya sendiri atau bertindak dengan tepat. 

Hal ini dapat mengakibatkan anak nakal manja atau "manis manja" anak-anak tergantung pada perilaku anak-anak.

Dari penelitian terbaru ;
  • Para remaja paling rentan terhadap minum berat memiliki orang tua yang mencetak gol tinggi pada kedua akuntabilitas dan kehangatan.
  • Jadi yang disebut 'memanjakan' orang tua, mereka yang rendah akuntabilitas dan tinggi kehangatan, hampir tiga kali lipat risiko remaja mereka berpartisipasi dalam minum berat.
  • ‘ketanya orangtua' - tinggi pada akuntabilitas dan rendah pada kehangatan - lebih dari dua kali lipat Teman remaja risiko minum berat.

Anak-anak dari orang tua permisif mungkin cenderung lebih impulsif, dan sebagai remaja, mungkin lebih terlibat dalam kesalahan, dan dalam penggunaan narkoba. "Anak-anak tidak pernah belajar untuk mengendalikan perilaku mereka sendiri dan selalu berharap untuk mendapatkan jalan mereka."  Namun dalam kasus baik mereka secara emosional aman, mandiri dan bersedia untuk belajar dan menerima kekalahan. Mereka dewasa dengan cepat dan mampu hidup tanpa bantuan orang lain.  Tetapi sebagaimana dicatat sebelumnya, kegunaan data ini terbatas, karena mereka hanya korelasional dan tidak dapat mengesampingkan efek seperti faktor keturunan (orang tua permisif dan anak berbagi-tangan dari kepribadian mereka dan cenderung kurang didorong sebagai rekan-rekan mereka yang otoriter), anak-untuk orangtua efek-(dan tidak bisa diatur anak-anak tidak fokus mungkin mencegah orang tua mereka dari mencoba terlalu keras), dan nilai-nilai budaya lokal bersama (yang mungkin tidak menekankan prestasi).

4. Kelalaian Orangtua
orang tua ini tidak menuntut dan tidak responsif . Tidak bisa rumit.

orangtua yang mengabaikan juga disebut tidak terlibat, terpisah, acuh atau tidak turut campur tangan.  Para orangtua yang sedikit kehangatan dan kontrol, umumnya tidak terlibat dalam Teman-anak hidup mereka, bebas, ringan, rendah responsif, dan tidak menetapkan batas . orangtua lalai juga bisa berarti mengabaikan anak-anak emosi dan pendapat. Orang tua secara emosional tidak mendukung anak-anak mereka, tetapi masih akan menyediakan kebutuhan dasar mereka. Menyediakan kebutuhan dasar makna:, perumahan, dan peralatan mandi atau uang untuk prementioned. makanan

Anak-anak yang orang tuanya yang lalai mengembangkan arti bahwa aspek-aspek lain dari orang tua kehidupan lebih penting dari mereka. Banyak anak dengan gaya pengasuhan seperti ini orangtua sering berusaha untuk menyediakan untuk diri sendiri atau menghentikan tergantung pada orang tua untuk mendapatkan perasaan menjadi mandiri dan dewasa melebihi tahun mereka.  Orang tua, sehingga anak-anak mereka, sering menampilkan perilaku bertentangan. Anak menjadi emosional ditarik dari situasi sosial.Lampiran ini terganggu juga dampak hubungan di kemudian hari dalam kehidupan. Dalam masa remaja, mereka mungkin menunjukkan pola pembolosan dan kenakalan.

0 komentar:

Poskan Komentar